Pasukan Ethiopia Rebut Tigray, 10.000 Tahanan Raib

Pasukan Ethiopia Rebut Tigray, 10.000 Tahanan Raib
Ilustrasi (Antara)

INILAH, Addis Ababa - Pasukan Ethiopia telah merebut lagi kendali sebuah kota di Negara Bagian Tigray di utara, kata satuan tugas darurat pemerintah pada Minggu (15/11) malam.

Gugus tugas itu menuduh para pemimpin daerah membawa 10.000 tahanan dari kota itu, Alamata, ketika mereka melarikan diri.

Pasukan Tigray pada Sabtu (14/11) menembakkan roket ke negara tetangga, Eritrea, hingga meningkatkan konflik 13 hari --yang telah menewaskan ratusan orang di kedua pihak.

Konflik yang memanas itu juga mengancam mengguncang wilayah-wilayah lain di Ethiopia dan kawasna Tanduk Afrika.

"Ketika milisi TPLF (partai yang berkuasa di Tigray) dikalahkan di Alamata, mereka melarikan diri dengan membawa sekitar 10.000 tahanan," kata gugus tugas pemerintah di Twitter.

Karena akses terbatas dan sebagian besar komunikasi terputus di Tigray, Reuters tidak dapat secara independen memastikan kebenaran pernyataan yang dibuat oleh semua pihak.

Belum ada komentar langsung dari para pemimpin Tigray tentang peristiwa di Alamata, sebuah kota dekat perbatasan dengan Negara Bagian Amhara yang terletak sekitar 120 kilometeri dari ibu kota Tigray, Mekelle.

Debretsion Gebremichael, kepala pemerintahan Tigray, menuduh Eritrea mengerahkan tank-tank dan ribuan pasukan ke wilayahnya untuk mendukung serangan pemerintah Ethiopia.

Menteri Luar Negeri Eritrea Osman Saleh Mohammed mengatakan kepada Reuters pekan lalu bahwa negaranya tidak terlibat dalam konflik tersebut.

Perdana Menteri Ethiopia Abiy Ahmed melancarkan operasi di Tigray pada 4 November setelah ia menuduh pasukan lokal menyerang pasukan federal yang bermarkas di Tigray. Negara bagian itu berbatasan dengan Eritrea dan Sudan serta berpenduduk sekitar lima juta orang.

Pertempuran menyebar ke Negara Bagian Amhara, Ethiopia, yang pasukan daerahnya bertempur dengan pasukan federal di Tigray.

Pada Jumat (13/11) malam, roket ditembakkan ke dua bandara di Amhara yang dikatakan TPLF sebagai pembalasan atas serangan udara pemerintah.

Pemerintah mengatakan serangan itu bertujuan untuk menghancurkan peralatan yang dikendalikan oleh pasukan pemberontak Tigray.

Sedikitnya 20.000 warga Ethiopia telah lari menyelamatkan diri ke Sudan, kata Perserikatan Bangsa-Bangsa pada Minggu. (antara)