Jaswita, BIJB dan BJB Sepakat Bangun Hotel Bintang Lima di Bandara Kertajati

Jaswita, BIJB dan BJB Sepakat Bangun Hotel Bintang Lima di Bandara Kertajati
istimewa

INILAH, Bandung-Sejumlah Badan Usaha Milik Daerah (BUMD) menjadikan ajang West Java Investment Summit (WJIS) 2020 sebagai momentum mengikat kerjasama. Seperti dilakukan PT Jasa dan Kepariwisataan Jabar (Perseroda), PT Bandar Udara Internasional Jawa Barat (Perseroda) dan PT Bank Pembangunan Daerah Jabar dan Banten (BJB).

 

Di mana pada acara yang digelar di Hotel Savoy Bidakara, Senin (16/11/2020) kemarin, menandatangani kerjasama pembangunan hotel bintang tiga, bintang lima, dan fasilitas MICE di kawasan Bandar Udara Internasional Kertajati. 

 

 

Penandatanganan kerjasama ini disaksikan langsung oleh Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil, serta sekitar lima puluh undangan yang hadir di lokasi, serta undangan lain yang mengikuti acara melalui aplikasi zoom.

Dalam penandatanganan kerjasama ini, Jaswita Jabar, BIJB dan BJB berkomitmen untuk membangun sarana pendukung bandara yaitu hotel bintang tiga, dengan nilai investasi sebesar Rp 661,9 miliar.

 

 

Direktur Utama PT Jasa dan Kepariwisataan Jabar (Perseroda) Deni Nurdyana Hadimin mengatakan, penandatanganan kerjasama ini merupakan salah satu komitmen Jaswita Jabar untuk turut berkontribusi dalam pembangunan infrastruktur, khususnya yang terkait dengan industri kepariwisataan di Jawa Barat.

 

 

“Pembangunan hotel bintang tiga di kawasan Bandar Udara Internasional Jawa Barat sudah menjadi komitmen Jaswita Jabar sejak lama, dan penandatanganan kerjasamanya dengan BIJB, juga sejalan dengan tema dan semangat yang ingin dibangun oleh event West Java Investment Summit 2020 yaitu, Invest in West Java for better future: life, work and play” jelas Deni dalam keteragan resmi,  Selasa (17/11/2020). 

 

Dalam kerjasama ini, disepakati BIJB akan menyediakan peruntukan lahan untuk hotel bintang tiga, bintang lima dan fasilitas MICE yang akan dibangun, sementara Jaswita Jabar menjadi pelaksana pembangunan, dengan dukungan pembiayaan dari Bank Jabar Banten (BJB) serta investor swasta.

 

West Java Investment Summit (WJIS) 2020 merupakan agenda Pemerintah Daerah Provinsi Jawa Barat bekerja sama dengan Kantor Perwakilan Bank Indonesia Jabar dan pada tahun ini merupakan penyelenggaraan yang kedua.  

 

Pada hari pertama WJIS 2020, sebanyak lima Memorandum of Understanding (MoU) atau Perjanjian Kerja Sama (PKS) antara pihak yang melaksanakan siap diteken dengan nilai investasi sekitar Rp 4,10 triliun atau sekitar 293 juta dolar Amerika Serikat (AS). 

 

Selain Jaswita Jabar dan BIJB, perusahaan lain yang terlibat dalam acara ini, diantaranya adalah PT Jasa Sarana dan Aspen and Docta Proprietary Limited, PT Gobel Internasional, PT Sarana Multi Infrastruktur, juga PT Indonesia Infrastructure Finance. 

 

Adapun tahun ini, WJIS mengusung tema "Invest in West Java for Better Future, Live, Work, and Play" dengan tagline "Think Investment, Think West Java". Fokus promosi di WJIS 2020 adalah pengembangan kawasan industri baru yakni Rebana Metropolitan yang sekaligus di-launching di hari pertama WJIS 2020. 

 

Sejumlah pihak turut terlibat dalam WJIS 2020 yakni Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM), Kementerian Luar Negeri Republik Indonesia, bank bjb, Badan Perencanaan Pembangunan Daerah (Bappeda) Jabar, Dinas Pariwisata dan Kebudayaan (Disparbud) Jabar. 

Selain itu, ada juga Biro Pemerintahan dan Kerja Sama Sekretariat Daerah (Setda) Provinsi Jabar, Dinas Perindustrian dan Perdagangan (Dinas Indag) Jabar, Biro Badan Usaha Milik Daerah (BUMD) dan Investasi Setda Jabar, Dinas Perumahan dan Permukiman (Disperkim) Jabar, dan Humas Jabar. (Riantonurdiansyah)