Antisipasi Klaster Pilkada, Dinkes Cianjur Siapkan Ruang Isolasi Tambahan

Antisipasi Klaster Pilkada, Dinkes Cianjur Siapkan Ruang Isolasi Tambahan
Istimewa

INILAH, Cianjur - Dinas Kesehatan Kabupaten Cianjur, Jawa Barat, menyiapkan ruangan isolasi tambahan sebagai upaya antisipasi melonjaknya temuan kasus positif  COVID-19 setelah pemilihan kepala daerah usai atau klaster pilkada, berkoordinasi dengan Kementerian Kkesehatan untuk menambah ruangan di Wisma Kesehatan Ciloto, kawasan Puncak.

"Dari 450 ruang isolasi yang ada, baik di rumah sakit atau vila khusus dan Wisma Kesehatan Ciloto, saat ini penuh, sehingga pasien baru yang akan menjalani isolasi terpaksa mengantre," kata Juru Bicara Pusat Informasi dan Koordinasi COVID-19 Cianjur, dr Yusman Faisal di Cianjur Kamis (10/12). 

"Kami akan mengajukan penambahan ruangan di Wisma Kesehatan Ciloto sebagai upaya antisipasi kembali meningkatnya temuan pasien positif usai pilkada. Rencana penambahan yang diajukan sebanyak 50 ruangan, agar pasien yang saat ini menjalani isolasi di rumah dapat tertampung," tambahnya.

Sedangkan terkait tingkat kesembuhan pasien selama satu bulan terakhir, kata dia, baru mencapai 60 persen dari 706 orang, menurun dibandingkan bulan sebelumnya karena munculnya temuan baru, termasuk klaster keluarga dan pondok pesantren yang jumlahnya mencapai 100 orang.

Ia menjelaskan berbagai upaya pencegahan dengan menerapkan protokol kesehatan, tes cepat serta usap atau RT-PCR (reverse-transcriptase polymerase chain reaction), dilakukan di berbagai kalangan dan lingkungan karena penularan terjadi secara sporadis.

Apalagi, kata dia, ditambah letak geografis Cianjur yang dikelilingi daerah zona merah membuat penularan sulit dikendalikan.

"Saat pilkada berlangsung, tingkat penularan rentan terjadi, meski berbagai upaya dilakukan termasuk menerapkan protokol kesehatan ketat selama pemilih menyalurkan aspirasinya, mulai dari pemeriksaan suhu tubuh, mencuci tangan sebelum dan sesudah, mengunakan APD dan tidak berkerumun," katanya.

Pihaknya berharap setelah pilkada usai tidak terjadi penularan atau temuan pasien baru dengan jumlah besar.

Namun sebagai upaya antisipasi pihaknya akan mengencarkan tes RT-PCR diberbagai lingkungan termasuk perkantoran milik pemerintah dan tenaga kesehatan sebagai garda terdepan, demikian Yusman Faisal ​​​​​​.