Toleransi, Biarkan Mereka Rayakan Natal tapi...

Toleransi, Biarkan Mereka Rayakan Natal tapi...
ilustrasi

INTINYA di antara kaum muslimin lebih-lebih yang hidup di lingkungan non muslim sampai hati mengucapkan selamat natal. Dan ini diyakini sebagai bentuk toleransi.

Padahal toleransi dalam Islam adalah membiarkan non muslim merayakan perayaan mereka, tanpa kita ikut campur dan tanpa kita memberi ucapan selamat. Ingat prinsip yang diajarkan pada kita,

"Untukmu agamamu, dan untukkulah, agamaku". (QS. Al Kafirun: 6).

Tugas kita adalah menjauh dari perayaan non muslim, bukan turut serta. Umar berkata, "Jauhilah musuh-musuh Allah di perayaan mereka." Demikian apa yang disebutkan oleh Ibnul Qayyim dalam Ahkam Ahli Dzimmah, 1: 723-724.

Tak takutkah kita pada murka Allah? Beda halnya jika yang dikunjungi adalah kekasih Allah dari kalangan orang beriman. Dari Abu Hurairah, Nabi shallallahu alaihi wa sallam bersabda,

"Barangsiapa yang menengok orang sakit atau mengunjungi saudaranya karena Allah, maka ada dua malaikat yang menyeru dan mendoakan, "Engkau sudah baik dan baik pula perjalananmu, maka sudah disiapkan tempatmu di surga." (HR. Tirmidzi no. 2008. Abu Isa Tirmidzi mengatakan bahwa hadits tersebut hasan ghorib).

Semoga Allah memberi hidayah. [Muhammad Abduh Tuasikal]