Ini Dia Mobil Listrik 2 Penumpang Toyota yang Dibanderol Rp200 Jutaan

Ini Dia Mobil Listrik 2 Penumpang Toyota yang Dibanderol Rp200 Jutaan
ilustrasi/antara foto

INILAH, Jakarta- Toyota Motor Corporation baru saja merilis mobil ultra kompak bertenaga baterai listrik dengan kapasitas angkut dua orang, yang menurut rencana akan dipasarkan secara luas mulai 2022.

Mobil listrik mini untuk mobilitas perkotaan Toyota C+pod itu diklaim memiliki kebebasan bergerak dalam banyak situasi. Dengan bodi kompak berdimensi 2.490 x 1.290 x 1.550 mm (panjang x lebar x tinggi), dan radius putar minimum 3,9 m, C+pod punya kemampuan manuver unggul dalam pemakaian harian.

Mobil yang juga diklaim lincah membelok di jalan sempit ini dilengkapi baterai lithium-ion di bawah lanti di depan jok.

Motor listriknya diposisikan di bagian belakang kendaraan, sedangkan kombinasi bodi yang kokoh, ringan, dan sistem suspensi independen, yang menyerap ketidakteraturan di permukaan jalan, menghasilkan kenyamanan berkendara dan performa berkendara yang cepat namun stabil.

C+pod hadir dengan jarak jelajah hingga 150 km (mode WLTC, berdasarkan uji Kementerian Pertanahan, Infrastruktur, Transportasi, dan Pariwisata Jepang), cukup aman untuk bepergian dari kota satu ke kota lainnya.

Kenyamanan lain dari kendaraan listrik baterai (BEV) ini adalah mendukung pengisian standar, yang memudahkan pengisian daya baik di rumah maupun di luar rumah.
 

Kabel pengisi daya yang disertakan (100/200 VAC) terhubung langsung ke stopkontak untuk pengisian daya. Dengan keanggotaan layanan pengisian BEV/PHEV Toyota, kendaraan bisa diisi daya di luar rumah di diler Toyota dengan pengisi daya G-Station dan di tempat pengisian standar mana pun di seluruh Jepang.

Kendaraan ini juga mendukung untuk sistem catu daya eksternal hingga 1.500 Watt sehingga bisa digunakan untuk penerangan atau keperluan lain ketika jaringan listrik padam atau di tengah bencana alam.

Selain digunakan melalui stopkontak aksesori di dekat kaki penumpang, konektor daya kendaraan opsional dapat dipasang ke inlet pengisian standar di bagian depan kendaraan untuk digunakan sebagai soket catu daya eksternal, yang dapat memasok daya hingga sekitar 10 jam.

Di Jepang, Toyota sudah menyediakan opsi berlangganan pengisian daya mulai Februari lalu. Ini dihitung dari konsumsi daya harian 10 kWh untuk rata-rata rumah tangga yang mengonsumsi 400 W listrik per jam.
 
Desain modern

C+pod hadir dengan kabin yang sepenuhnya gelap, menggabungkan lampu depan LED dan lampu belakang kombinasi LED untuk menciptakan gambaran khas fitur terkonsentrasi dan desain BEV yang unik.

Dengan saluran masuk pengisian/stopkontak catu daya yang terletak di antara lampu depan, tepatnya diletakkan di bawah logo Toyota. Panel eksterior terbuat dari plastik untuk membantu mengurangi bobot.

Dipasangkan dengan interior kabin hitam, lima skema warna bodi dua nada yang berbeda tersedia, termasuk dengan Cyan Metallic yang cerah dan Orange Metallic yang aktif dan dalam.

Ada juga tiga pilihan warna tiga nada berbeda yang tersedia yang menggabungkan bodi hitam dengan kabin hitam.

Dengan lebar kabin interior 1.100 mm, interior tersebut memberikan ruang yang sederhana bagi dua orang dewasa untuk duduk berdampingan. Diposisikan di atas baki tengah berwarna putih, panel instrumen dilengkapi meteran dan peralatan fungsional lainnya.

Panel instrumen berwarna kontras dengan warna hitam pada interior menciptakan kesan ukuran yang melebihi dimensi aslinya. Sakelar juga dikonsolidasikan di panel tengah untuk mencapai pengoperasian yang ramah masyarakat.

Perlengkapan keamanan

C+pod dilengkapi dengan fitur keselamatan baru untuk mobilitas ultra-kompak, sesuai dengan standar kendaraan mini. Menggunakan struktur yang secara efisien menyebarkan dan menyerap energi tumbukan ke berbagai komponen, dan memastikan keselamatan jika terjadi benturan depan, samping, atau belakang.

Mengurangi dampak apa pun pada pejalan kaki dalam tabrakan dengan struktur badan kendaraan yang mengurangi cedera pejalan kaki.

Sistem Keamanan Pra-tabrakan disertakan sebagai standar untuk mendeteksi kendaraan lain (siang dan malam), pejalan kaki (siang dan malam), dan pengendara sepeda (siang).

Sonar Jarak Bebas Cerdas dengan Rem Penyangga Parkir (Objek Stasioner) juga disertakan untuk membantu menghindari tabrakan, atau mengurangi kerusakan, dengan dinding dan rintangan lain selama operasi kecepatan rendah.

Secara keseluruhan, kendaraan memiliki peralatan lengkap untuk mendukung berkendara yang aman setiap hari, kata Toyota dalam penjelasannya.

Di Jepang saat ini, C+pod yang baru disediakan untuk institusi pemerintah dan organisasi tersebut tersedia dalam dua varian yakni tipe X dan G, berpenggerak roda belakang, dan dibanderol masing-masing dengan harga 1,650 juta yen dan 1,716 yen (sekira Rp224,6 juta dan Rp233,5 juta).

Di Jepang, awalnya fokus pada C+pod, Walking Area BEVs, dan Toyota i-Road dengan lebih dari 200 mitra perusahaan dan pemerintah lokal saat ini terlibat dalam mengeksplorasi model transportasi baru.

Sebagai salah satu upaya kolaboratif ini, peluncuran C+pod hari ini juga akan mendemonstrasikan layanan baru yang dikhususkan untuk BEV. Salah satu layanan tersebut adalah Toyota Green Charge, proyek bersama yang dikembangkan dengan Chubu Electric Power Miraiz Co Inc.

Layanan ini akan diimplementasikan bersama dengan Chubu Electric Power Miraiz, Kansai Electric Power Co Inc, dan TEPCO Energy Partner Inc. Layanan lain dalam perencanaan termasuk layanan berbagi kendaraan listrik yang menggabungkan informasi wisata dengan "Toyota Share". (Antara)