Ini Kata Pakar Hidrologi Unpad Terkait Banjir di Jatinangor dan Rancaekek

Ini Kata Pakar Hidrologi Unpad Terkait Banjir di Jatinangor dan Rancaekek
Warga memindahkan harta bendanya di rumahnya terendam banjir di Dangdeur, Rancaekek, Kabupaten Bandung, Jawa Barat, Sabtu (9/1/2021). Genangan air setinggi 60 hingga 150 sentimeter membanjiri puluhan permukiman warga di Rancaekek akibat hujan lebat yang mengguyur Bandung Raya pada Sabtu (9/1) siang hingga sore hari. ANTARA FOTO/Raisan Al Farisi/foc.

INILAH, Bandung - Pakar Hidrologi Universitas Padjadjaran (Unpad) Chay Asdak, mengungkap penyebab terjadinya banjir di Jatinangor, Rancaekek, dan sebagian Cicalengka saat hujan melanda beberapa hari terakhir.

Ada sejumlah persoalan yang menjadikan banjir kerap menggenangi wilayah tersebut saat hujan tiba. Persoalan pertama adalah adanya alih fungsi lahan di kawasan Gunung Geulis, sebelah timur Jatinangor.

“Sisi timur Gunung Geulis itu kan sudah terjadi alih fungsi lahan secara masif, tanaman menyerupai hutan sekarang sudah berubah menjadi permukiman,” ungkap Chay, Rabu (13/12021).

Dia mengatakan tidak hanya itu, lereng timur Gunung Geulis juga banyak dilakukan pengerukan pasir, sehingga hal ini meningkatkan run off aliran air ke permukaan yang lebih rendah. Praktis, kawasan Jatinangor dan Rancaekek yang notabene berada di bawah menjadi “korban” gelontoran air dari gunung-gunung yang sudah rusak tersebut.

Tergerusnya area persawahan menjadi permukiman turut menjadi masalah. Padahal, kata Chay, persawahan setidaknya menjadi area “parkir air” saat hujan turun, sehingga air tidak akan meluber hebat ke wilayah di bawahnya. Sayangnya, jumlah area pesawahan di wilayah ini terus menyusut oleh permukiman dan industri.

Persoalan kedua menurut Guru Besar bidang ilmu pengelolaan daerah aliran sungai Fakultas Teknologi Industri Pertanian Unpad tersebut, banjir di Jatinangor dan Rancaekek diakibatkan sarana drainase yang tidak memadai. Seluruh jalan di kawasan tersebut banyak yang tidak disertai dengan sarana drainase di bahu jalan.

“Jadi mudah dimengerti ketika gelontoran air yang besar dari atas timur tadi, kalau drainasenya tidak baik, jalan akan menjadi sungai,” jelasnya.

Persoalan ketiga adalah pendangkalan dan penyempitan sungai di kawasan tersebut. Chay menuturkan, sungai di Jatinangor dan Rancaekek mengalami pendangkalan akibat sedimentasi erosi, lumpur, dan sampah.

“Jangankan di Jatinangor, Kota Bandung saja yang infrastruktur dan monitoring sampahnya lebih baik, tetap masih jadi persoalan saat hujan,” ujarnya.

Terkait adanya proyek pembangunan jalan tol di kawasan Jatinangor, Chay berpendapat perlu juga melihat apakah proyek tol mengganggu sistem drainase atau tidak. “(Proyek tol) tidak ada masalah asal drainasenya juga sesuai,” imbuhnya.

Chay menilai, mengatasi persoalan tersebut butuh kesadaran berbagai pihak. Tidak hanya menjadi tugas pemerintah, masyarakat pun diminta lebih sadar untuk tidak membuang sungai ke wilayah sungai.

Dari sisi birokrasi, masalah banjir di Jatinangor dan Rancaekek menjadi tanggung jawab dari berbagai wilayah administrasi. Karena itu, Chay meminta tiga wilayah administrasi, yaitu Kabupaten Sumedang, Kabupaten Bandung, dan Kota Bandung dapat bekerja sama menangani permasalahan banjir ini.

“Provinsi juga harus mengatur. Ini yang belum pernah kita dengar,” kata Chay. (Okky Adiana)