Harga Minyak Tergelincir akibat Penguncian di China

Harga Minyak Tergelincir akibat Penguncian di China
Ilustrasi (antara)

INILAH, New York - Harga minyak tergelincir lebih dari dua persen pada akhir perdagangan Jumat (Sabtu pagi WIB), dengan kedua kontrak acuan minyak mentah, Brent maupun West Texas Intermediate, mencatat kerugian pada pekan ini.

Penurunan harga karena kekhawatiran tentang kota-kota di China yang dikunci akibat wabah virus corona, menghentikan reli yang didorong oleh data impor kuat dari importir minyak mentah terbesar dunia.

Minyak mentah berjangka Brent untuk pengiriman Maret anjlok 1,32 dolar AS atau 2,3 persen, menjadi menetap di 55,10 dolar AS per barel. Minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS untuk pengiriman Februari merosot 1,21 dolar AS atau 2,3 persen, menjadi ditutup pada 52,36 dolar AS per barel.

Kedua kontrak acuan, yang mencapai level tertinggi hampir setahun di awal pekan, membukukan penurunan mingguan pertama mereka dalam tiga pekan terakhir, dengan Brent jatuh 1,6% pada minggu ini dan minyak mentah AS melemah sekitar 0,4 persen.

Sementara produsen-produsen menghadapi tantangan luar biasa untuk menyeimbangkan penawaran dan permintaan dengan kalkulus yang melibatkan peluncuran vaksin versus penguncian, kontrak-kontrak keuangan telah didorong oleh ekuitas yang kuat dan dolar yang lebih lemah, membuat minyak lebih murah, bersama dengan permintaan China yang kuat.

Hal positif ini dipertanyakan pada Jumat (15/1/2021) ketika dolar naik dan China meningkatkan langkah-langkah penguncian.

Paket bantuan Covid-19 senilai hampir dua triliun dolar di Amerika Serikat yang diungkapkan oleh Presiden terpilih Joe Biden dapat meningkatkan permintaan minyak dari konsumen minyak mentah terbesar di dunia. Namun, beberapa analis mengatakan langkah tersebut mungkin tidak cukup untuk memicu permintaan.

“Dalam hal berbicara tentang permintaan, Asia adalah satu-satunya titik terang,” kata John Kilduff, mitra di Again Capital Management di New York. “Penguncian baru ini sangat mencolok di jantung gambaran permintaan di Asia. Ini masalah. "

Impor minyak mentah ke China melonjak 7,3 persen pada 2020, dengan rekor kedatangan di dua dari empat kuartal karena kilang-kilang meningkatkan operasi mereka dan harga rendah mendorong penimbunan, data bea cukai menunjukkan pada Kamis (14/1/2021).

Tetapi China melaporkan jumlah kasus Covid-19 harian tertinggi dalam lebih dari 10 bulan pada Jumat (15/1/2021), memberlakukan pembatasan seminggu yang telah mengakibatkan lebih dari 28 juta orang diisolasi saat terjadi kematian akibat virus corona pertama di daratan sejak Mei.

“Penyebaran pandemi Covid-19 menjadi pusat perhatian lagi dan pedagang semakin khawatir tentang durasi penguncian Eropa yang lama dan tentang pembatasan baru (di) China,” kata Bjornar Tonnage dari Rystad Energy.

"Pasar secara struktural bullish, tetapi mungkin terlalu maju dari fundamental yang berpandangan ke depan." (antara)