Asuransi Jiwa Global Buat Pembatasan, Khawatir Pandemi Jangka Panjang

Asuransi Jiwa Global Buat Pembatasan, Khawatir Pandemi Jangka Panjang
Ilustrasi/Antara Foto

INILAH, Jakarta- Perusahaan-perusahaan asuransi jiwa global mengambil langkah untuk mengekang pembayaran yang berasal dari pandemi Virus Corona, termasuk konsekuensi kesehatan jangka panjang yang belum sepenuhnya dipahami, sumber industri mengatakan kepada Reuters.

Perusahaan asuransi jiwa, termasuk Prudential Financial Inc dan Aviva PLC, sekarang memberlakukan masa tunggu sebelum pasien COVID-19, termasuk mereka yang telah pulih, dapat mengajukan pertanggungan. Beberapa juga membatasi cakupan untuk kelompok usia tertentu.

Perubahan ini terjadi karena beberapa perusahaan reasuransi meminta perlindungan baru dari perusahaan asuransi jiwa yang mereka hentikan, dan saat industri berupaya memastikan sejauh mana masalah yang disebabkan oleh COVID-19.

COVID-19 telah menewaskan lebih dari 2,1 juta orang di seluruh dunia dan menginfeksi hampir 100 juta, menurut penghitungan Reuters.

Beberapa korban menderita konsekuensi jangka panjang termasuk masalah pernapasan yang parah, kerusakan organ, gangguan peredaran darah, dan kelelahan kronis. Tiga minggu setelah pemulihan, 10 persen pasien COVID-19 masih tidak sehat dan hingga lima persen merasa sakit selama berbulan-bulan, menurut para ilmuwan di King's College London.

Pandemi juga telah menyebabkan krisis kesehatan mental bagi mereka yang tidak bisa mengucapkan selamat tinggal kepada orang yang dicintai atau telah diisolasi selama berbulan-bulan, sementara memperburuk masalah penyalahgunaan zat bagi orang lain.

Masih terlalu dini untuk mengetahui berapa banyak orang yang akan mengajukan klaim atas kematian, penyakit jangka panjang, atau kecacatan sebagai akibatnya, tetapi perusahaan asuransi khawatir konsekuensinya dapat berlangsung selama beberapa dekade.

“Kami telah berusaha sebagai perusahaan untuk membuat strategi tentang pemodelan ini dan telah membuat kemajuan tetapi jauh dari 'bola kristal' yang mampu memprediksi ini,” kata Kepala Direktur Medis Optimum Re Insurance Co, Dr Paulo Bandeira Pinho.

Optimum telah bertemu dengan pelanggan asuransi jiwa, termasuk Prudential Financial, untuk memetakan risiko jangka panjang dan kemungkinan dampak keuangan.

Prudential sekarang memberlakukan masa tunggu minimal 30 hari untuk pasien COVID-19 yang pulih.

“Pada akhirnya, banyak implikasi jangka panjang dari pandemi masih belum diketahui,” kata Wakil Presiden Operasi Prudential Keith Bexell. “Saat efek jangka panjang menjadi lebih dipahami, pendekatan kami terhadap penjaminan emisi dapat disesuaikan seperlunya.”

Sejak April perusahaan asuransi jiwa Inggris LV = telah menunda aplikasi dari siapa pun yang didiagnosis dengan COVID-19, mengalami gejala, atau tinggal bersama seseorang yang sakit, menurut kebijakan penjaminan emisi di situsnya.

Aviva PLC juga memberlakukan penundaan "singkat" bagi mereka yang menderita COVID-19 atau gejala serupa selama 30 hari terakhir, kata seorang juru bicara.

Perusahaan asuransi jiwa berada dalam bisnis lindung nilai risiko beberapa dekade sebelumnya. Sejak awal pandemi, industri mengatakan hal itu mungkin tidak akan menyebabkan kerugian finansial yang besar, sebagian karena mereka tidak melihat lonjakan klaim.

Data global tidak tersedia untuk 2020. Di Amerika Serikat, delapan persen dari klaim asuransi jiwa grup yang dilaporkan dari April hingga Agustus mengaitkan penyebab kematian dengan COVID-19, menurut US Society of Actuaries.

Perusahaan mengatakan kepada Reuters bahwa dampaknya sejauh ini minimal - dengan LV = melihat COVID-19 memengaruhi hanya dua persen aplikasi dan Aviva masih mencakup lebih dari sembilan dari 10 nasabah - tetapi mereka tetap mengambil langkah pencegahan karena risiko jangka panjang.

Selain mereka yang mengidap penyakit tersebut, Optimum Re's Pinho mengkhawatirkan “gelombang janda dan duda, anak-anak dan orang tua” dengan masa hidup yang lebih pendek.

Selain itu pandemi tersebut mengurangi pemeriksaan kesehatan preventif, menyebabkan serangkaian risiko lain, kata Kepala Penjamin Emisi Kehidupan dan Kesehatan SwissRe untuk Amerika, Chris Behling.