5 Kiat untuk Bisa Sabar, Rida, hingga Bersyukur

5 Kiat untuk Bisa Sabar, Rida, hingga Bersyukur
Ilustrasi/Net



PERTAMA: Melihat kepada pilihan Allah, pasti Allah memilih yang terbaik untuk kita.

Dari Shuhaib, ia berkata bahwa Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam bersabda, "Sungguh menakjubkan keadaan seorang mukmin. Seluruhnya urusannya itu baik. Ini tidaklah didapati kecuali pada seorang mukmin. Jika mendapatkan kesenangan, maka ia bersyukur. Itu baik baginya. Jika mendapatkan kesusahan, maka ia bersabar. Itu pun baik baginya." (HR. Muslim, no. 2999)

Kedua: Mengingat bahwa dengan adanya musibah itu akan menghapuskan dosa.


Dari Abu Hurairah radhiyallahu anhu meriwayatkan bahwa Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam bersabda, "Ujian akan selalu bersama dengan orang beriman lelaki maupun perempuan, baik pada dalam diri, anak, dan hartanya, sampai dia bertemu dengan Allah dalam keadaan tidak mempunyai satu kesalahan pun." (HR.Tirmidzi, no. 2399; Shahih Ibnu Hibban, 2924. Tirmidzi mengatakan bahwa hadits ini hasan shahih)

Ketiga: Kalau kita memandang musibah yang menimpa kita masih lebih ringan dan Allah masih menyayangi kita, sedangkan musibah yang menimpa lainnya lebih berat.

Keempat: Hendaklah melihat pada akibat dari musibah, karena musibah tersebut membuat kita rajin berdzikir, berdoa, dan semakin kepada Allah.

Kelima: Mengingat pada balasan sabar dan ridha begitu besar.

Dari Abu Said Al-Khudri radhiyallahu anhu, Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam bersabda,

"Sesungguhnya Allah Azza wa Jalla berkata kepada penghuni surga, "Wahai penghuni surga." Mereka berkata, "Kami memenuhi panggilan-Mu, kami mentaati-Mu." Allah berfirman, "Apakah kalian ridha (puas)?" Mereka menjawab, "Kenapa kami tidak ridha (puas) sementara Engkau telah memberikan kepada kami apa yang tidak Engkau berikan kepada seorang pun dari ciptaan-Mu." Maka Allah berfirman, "Maukah Aku berikan kepada kalian yang lebih baik dari ini?" Mereka berkata, "Adakah yang lebih baik dari ini?" Allah berfirman, "Aku telah menurunkan kepada kalian keridhaan-Ku, maka Aku tidak akan marah kepada kalian setelah ini selama-lamanya." (HR. Bukhari, no. 6549, 7518 dan Muslim, no. 2829)

Lima kiat di atas dijelaskan oleh Syaikh Muhammad Shalih Al-Munajjid dalam fatawanya. Semoga Allah menjadikan kita orang-orang yang sabar. [Muhammad Abduh Tuasikal]