Bima Arya Melantik 279 Pejabat Struktural dan Fungsional di Lingkungan Pemkot Bogor

- Sabtu, 1 Januari 2022 | 16:56 WIB
Wali Kota Bogor, Bima Arya melantik sejumlah pejabat struktural dan fungsional di lingkup Pemerintah Kota (Pemkot) Bogor pada Jum'at (31/12/2021) siang.  (Humas Pemkot Bogor)
Wali Kota Bogor, Bima Arya melantik sejumlah pejabat struktural dan fungsional di lingkup Pemerintah Kota (Pemkot) Bogor pada Jum'at (31/12/2021) siang. (Humas Pemkot Bogor)
 
INILAHKORAN- Wali Kota Bogor, Bima Arya melantik sejumlah pejabat struktural dan fungsional di lingkup Pemerintah Kota (Pemkot) Bogor pada Jum'at (31/12/2021) siang.
 
Diketahui ada 279 orang yang dilantik merupakan pejabat fungsional dan sisanya terbagi dari berbagai Eselon. Kemudian ada dua dinas yang nomenklaturnya berubah, yakni Dinas Pemadam Kebakaran dan Penyelamatan Kota Bogor yang dikepalai oleh Samson Purba dan Dinas Koperasi, Usaha Kecil, Menengah, Perdagangan dan Perlindungan Kota Bogor yang dikepalai oleh Ganjar Gunawan.
 
Pelantikan tersebut dipusatkan di Plaza Balai Kota Bogor yang dihadiri pula Wakil Wali Kota Bogor, Sekretaris Daerah, dan perwakilan dari Forkopimda Kota Bogor.
 
 
Bima Arya mengatakan, bahwa pelantikan ini merupakan tindak lanjut dari ikhtiar Pemkot Bogor untuk menyesuaikan dengan Peraturan Perundang-Undangan dan PermenPAN-RB Nomor 17 Tahun 2021.
 
"Tujuannya agar birokrasi lebih dinamis, profesional, lebih ramping dan tentu lebih efisien dalam melakukan pelayanan publik. Pelantikan ini juga dilakukan karena ada nomenklatur yang melahirkan dua OPD," ungkap Bima.
 
Bima menyampaikan, perubahan ini adalah kembali tentang pengabdian. Baik fungsional maupun struktural. Dimanapun itu, tetap kembali pada norma pengabdian. Norma pengabdian tersebut bukan tujuan, melainkan kesempatan. Kesempatan untuk terus berikhtiar dan melayani warga sebaik - baiknya. Sehingga Bima Arya meminta untuk tidak melewatkan kesempatan tersebut.
 
 
"Bagi siapa yang memaknai orientasi sebagai tujuan, jabatan adalah tujuan, maka kehilangan esensi dari wibawa kita sebagai Aparatur Sipil Negara (ASN). Jadi pengabdian adalah kesempatan, jabatan bukan tujuan," tuturnya.
 
Bima menegaskan, pengabdian ini juga tentang mengelola kepentingan. Kualitas kepemimpinan ditentukan sejauh mana dapat mengelola kepentingan yang berbeda-beda. Jangan sampai, hanya mementingkan kepentingan pribadi atau kelompok, dibanding kepentingan yang lain.
 
"Untuk itu, perlu diniatkan oleh para ASN bahwa pengabdian ini sebagai kesempatan untuk menempatkan kepentingan yang lebih besar dibanding kepentingan yang lain. Kepentingan warga itu nomor satu, harus diatas kepentingan yang lain. Sebagai pimpinan OPD, dalam berkegiatan dan menjalankan tupoksi kalau hanya mementingkan diri sendiri, itu namanya cari selamat dan egois. Jelas bukan pengabdian," tegasnya.
 
 
Bima membeberkan, ini juga tentang mengasah dan memperkuat kepemimpinan. Pemimpin adalah orang yang tahu arahnya kemana, menunjukkan akan kemana, dan mengajak untuk menuju kesana. Kesuksesan mobilisasi bawahan, akan menentukan keberhasilan sebagai pimpinan.
 
"Bapak ibu selamat bertugas, semoga Allah mudahkan dan selalu memberikan kesehatan untuk kita semua dalam menjalankan tugas ini," pungkasnya.***
 

Editor: JakaPermana

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Pemkot Dukung Festival Radio Bogor 2022

Senin, 4 Juli 2022 | 21:20 WIB
X