• Rabu, 8 Desember 2021

Inggris Kekurangan APD, Penjahit Kostum di London Bikin Baju Medis

- Selasa, 28 April 2020 | 06:50 WIB
(Antara Foto)
(Antara Foto)

INILAH, London-  Kala Inggris Raya menghadapi kekurangan alat pelindung diri (APD) untuk para pekerja medis yang melawan virus corona di garda terdepan, para penjahit di Kota London menggunakan mesin pemotong dan jahit mereka untuk mengisi kekosongan itu.

Pemerintah Inggris berulang kali menghadapi kritik dari pekerja Layanan Kesehatan Nasional (NHS) karena para dokter, suster, dan pekerja medis lainnya menghadapi kekurangan masker, sarung tangan, dan alat pelindung lainnya.

Sebagai respon atas kekurangan itu, lebih dari 50 penjahit profesional dan amatir telah membentuk sebuah kelompok yang dinamakan South London Scrubbers. Mereka memberikan ratusan pakaian medis, masker, dan tas peralatan kesehatan ke sejumlah rumah sakit setempat.

Ian Costello (53) biasanya membuat kostum seragam, yang telah digunakan di film-film James Bond dan Batman, serta produksi teater besar London. Namun, sejak usahanya tutup karena karantina nasional, mantan penjahit Savile Row itu telah mulai membuat perlengkapan medis.

"Negara ini sedang berada dalam krisis, dan orang-orang perlu memberikan bantuan," kata dia. "Masyarakat bersatu dan mengupayakan bantuan yang dapat mereka berikan. Itu membawa perasaan yang baik bagi semua orang."

Para penjahit kelompok tersebut memiliki latar belakang yang berbeda-beda, mulai dari remaja hingga seorang wanita usia 90 tahunan. Beberapa dari mereka menjalankan pekerjaannya dari meja makan atau lantai ruang keluarga di kediaman masing-masing.

Pada awal April, Asosiasi Medis Inggris memperingatkan bahwa para dokter dan suster yang menangani pasien-pasien COVID-19 berada dalam risiko karena kurangnya APD untuk petugas di garda terdepan.

Kepala Petugas Kesehatan Inggris Chris Whitty mengatakan pekan lalu bahwa ada cukup banyak alat pelindung diri secara nasional, tetapi ada kekurangan di tingkat daerah. 

Sarah Trindle adalah salah satu penjahit, yang biasanya menjalankan perusahaan pakaian dan pengubahan pakaian. Dia mengatakan bahwa staf medis harus diberi seragam sebaik mungkin.

Halaman:

Editor: Bsafaat

Terkini

Swiss Kerahkan 2.500 Tentara Atasi Lonjakan Covid-19

Selasa, 7 Desember 2021 | 21:53 WIB

Kebakaran di Penjara Burundi Tewaskan 38 Narapidana

Selasa, 7 Desember 2021 | 21:47 WIB

Tragis! Rapper Young Dolph Tewas Ditembak di Toko Kue

Kamis, 18 November 2021 | 10:59 WIB

CPC Serukan Kader dan Militer Merapat ke Xi Jinping

Jumat, 12 November 2021 | 22:07 WIB
X