• Sabtu, 27 November 2021

Takeda: Tes Pengobatan Covid-19 dengan Darah Pasien Pulih Dimulai Juli

- Kamis, 14 Mei 2020 | 19:30 WIB
Ilustrasi (antara)
Ilustrasi (antara)

INILAH, New York - Takeda Pharmaceutical Co Ltd  pada Rabu (13/5) mengatakan uji coba pengobatan Covid-19 yang didasarkan pada antibodi dari darah pasien yang pulih kemungkinan dimulai pada Juli.

Uji klinis akan melibatkan ratusan pasien dan membutuhkan beberapa bulan untuk menyelesaikannya. Jika berhasil, perusahaan farmasi Jepang itu dapat mengajukan persetujuan oleh otoritas AS tahun ini, ujar Julie Kim, kepala unit terapi turunan plasma di Takeda.

"Soal kapan produk akan tersedia di luar, studi klinis masih belum jelas," kata Kim kepada investor. "Tapi kami berharap sebelum akhir tahun sudah dapat mendapat beberapa informasi terkait penggunaan yang lebih luas."

Memerangi penyakit dengan darah dari para penyintas adalah strategi kuno yang belum diuji dengan baik untuk virus corona jenis baru, yang muncul di China akhir tahun lalu dan telah menyebar ke seluruh dunia. Beberapa rumah sakit telah mengumpulkan plasma darah dari pasien yang pulih dan memasukkannya ke tubuh orang yang sakit Covid-19, tetapi kemanjurannya masih dipelajari.

Covid-19 telah menginfeksi 4,3 juta orang di seluruh dunia dan menyebabkan hampir 300.000 telah meninggal, menurut hitungan Reuters. https://graphics.reuters.com/CHINA-HEALTH-MAP/0100B59S39E/index.html Pandemi itu telah memacu beberapa lembaga pembuat obat untuk berlomba mengembangkan pengobatan atau vaksin yang layak.

Perawatan yang diusulkan Takeda menawarkan dosis antibodi standar. Perawatan itu juga memiliki umur simpan yang jauh lebih lama daripada plasma darah yang tidak diproses. Belum ada pengobatan untuk Covid-19 yang telah disetujui oleh Badan Pengawas Obat dan Makanan AS.

Jumlah pasien yang dapat dibantu oleh pengobatan Takeda, awalnya disebut TAK-888, sebagian tergantung pada ketersediaan donor darah, kata Kim dalam sebuah wawancara dengan Reuters.

"Ini sumber daya yang langka," kata Kim. "Antibodi tidak bertahan selamanya dan kita harus menahan orang-orang dalam periode waktu itu. Ini tergantung pada perkembangan Covid-19 dalam geografi yang berbeda."

Pekan lalu, Takeda mengatakan telah bergabung dengan sembilan perusahaan lain yang bekerja pada terapi berbasis plasma darah untuk mengembangkan pengobatan bagi pasien Covid-19. Aliansi Plasma CoVIg-19 itu juga mencakup Biotest AG, CSL Behring, dan Octapharma Plasma.

Halaman:

Editor: suroprapanca

Terkini

Tragis! Rapper Young Dolph Tewas Ditembak di Toko Kue

Kamis, 18 November 2021 | 10:59 WIB

CPC Serukan Kader dan Militer Merapat ke Xi Jinping

Jumat, 12 November 2021 | 22:07 WIB

Truk Tangki BBM Meledak, 99 Dilaporkan Tewas

Minggu, 7 November 2021 | 08:56 WIB

Catat Rekor, Kasus Penyebaran Covid-19 di Jerman

Jumat, 5 November 2021 | 21:00 WIB

COP26 Akan Sepakati Hentikan Pemakaian Batu Bara

Kamis, 4 November 2021 | 10:15 WIB
X