• Kamis, 23 September 2021

Denny JA: Dulu, Parpol Menangi Pemilu Bermodal Insting

- Kamis, 13 Agustus 2020 | 22:20 WIB
Ilustrasi (antara)
Ilustrasi (antara)

INILAH, Jakarta - Pendiri lembaga survei Lingkaran Survei Indonesia (LSI) Denny JA menyebutkan bahwa partai politik dulu mengatur strategi untuk memenangi pemilihan umum (pemilu) bermodalkan insting dan pengalaman.

"Bulan Maret 2005 akan dikenang sebagai revolusi diam-diam dalam politik pemilu Indonesia," ujar Denny dalam pernyataan tertulisnya di Jakarta, Kamis.

Sebab, kata dia, sejak Maret 2005 parpol mulai menggunakan data, riset, lembaga survei dan konsultan politik untuk bertarung dalam pemilu atau pemilihan kepala daerah (pilkada).

Menurut Denny, saat itulah periode berakhirnya politik tradisional, dan menjadi awal lahirnya politik modern yang mengawinkan politik praktis dengan ilmu pengetahuan.

LSI Denny JA dan Partai Golkar yang memulai tradisi itu, yaitu tradisi digunakannya lembaga survei untuk menjaring kandidat.

Denny mengisahkan momen itu dalam salah satu bab bukunya yang terbaru berjudul "Membangun Legacy: 10 P dalam Marketing Politik, Teori dan Praktek" yang terbit pada tahun ini.

Berdasarkan pengalamannya ikut memenangkan SBY sebagai Presiden di tahun 2004, dan Partai Golkar juara kembali di tahun 2004, kemudian Denny melobi partai Golkar di tahun 2005 sehingga politik pemilu pun berubah.

"Untuk pertama kalinya, di tahun 2005 itu Partai Politik menanda tangani kerja sama dengan lembaga survei dan konsultan politik LSI Denny JA menjaring 200 calon kepala daerah untuk menghadapi pilkada langsung pertama di Indonesia," jelasnya.

Golkar saat itu diwakili Andi Matalata, disaksikan Ruly Chairul Azwar, sementara LSI diwakili Denny JA. Selanjutnya, kata dia, tradisi partai politik menggunakan lembaga survei dominan hingga hari ini, dan kultur politik Indonesia pun berubah dengan lahirnya para profesional di bidang marketing politik.

Halaman:

Editor: suroprapanca

Terkini

Dipanggil KPK, Anies Baswedan: Alhamdulillah

Rabu, 22 September 2021 | 19:01 WIB

Pemerintah Genjot Ekosistem Kendaraan Listrik

Rabu, 22 September 2021 | 15:42 WIB
X