• Selasa, 24 Mei 2022

Sikap Kami: Ini Bukan Prank

- Selasa, 23 November 2021 | 15:41 WIB
Yana Supriatna saat memberikan keterangan kepada pihak kepolisian usai bikin geger lantaran 'prank' hilang di Cadas Pangeran. (Instagram/@polressumedang)
Yana Supriatna saat memberikan keterangan kepada pihak kepolisian usai bikin geger lantaran 'prank' hilang di Cadas Pangeran. (Instagram/@polressumedang)

 

KEPUASAN apakah yang didapatkan dari tindakan melempar prank? Kalaupun ada kepuasan itu, sebandingkah dengan risiko yang dihadapi?

Seorang ahli kriminologi menyebutkan ada sejumlah alasan kenapa orang suka membuat prank. Yang utama, kebutuhan menonjolkan ego dan menghilangkan kejenuhan. Lalu, karena pengaruh sosio kultural, kontrol sosial yang lemah, dan perasaan bosan.

Semua sifat dan kondisi itu jamak terjadi di tengah masyarakat. Banyak yang ingin menonjol, banyak yang ingin menumpas rasa bosan, tak sedikit pula yang terpengaruh karena kebiasaan di sekitar.

Baca Juga: Sempat Hebohkan Publik, Polisi Beberkan Kronologi Lengkap Kasus Yana Supriatna

Tapi, bagaimanapun, perbuatan membuat prank setidaknya adalah sesuatu yang tak menyenangkan bagi banyak orang lain. Alih-alih prank, menyampaikan sesumbar dan janji-janji muluk saja banyak tak disukai orang, bahkan disetarakan dengan prank.

Kita keyakini salah satu sebab itu pula yang membuat Yana Supriatna membuat prank Cadas Pangeran yang terkenal itu. Banyak orang merasa terkelabuhi, Termasuk media, termasuk kami.

Ketika Yana menghilang, sejatinya ada satu titik kecurigaan. Kenapa dia bisa mengirim pesan terakhir seolah-olah dia sedang “dikerjai” orang jahat. Tetapi, karena sumber kepolisian dan Tim SAR pun bergerak, maka keyakinan bahwa Yana jadi korban orang jahat memang cukup kuat.

Pria Sumedang itu kemudian ditemukan di Cirebon. Dia tak hilang, apalagi jadi korban perampokan hingga meninggal, misalnya.

Baca Juga: Sikap Kami: Biskita, Biskuat, Bus Siapa?

Halaman:

Editor: tantan

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Sikap Kami: Vatikan

Kamis, 19 Mei 2022 | 12:55 WIB

Sikap Kami: Yang Kurang dari PPDB

Kamis, 19 Mei 2022 | 11:43 WIB

Sikap Kami: Anies-Emil dan Demokrasi Absurd

Selasa, 10 Mei 2022 | 12:15 WIB

Sikap Kami: Tergila-gila WTP

Kamis, 28 April 2022 | 14:11 WIB

Sikap Kami: Don’t Change BJB Team

Selasa, 26 April 2022 | 22:34 WIB

Sikap Kami: Kartu Sakti Apa Lagi, Pak Jokowi?

Selasa, 26 April 2022 | 15:05 WIB

Sikap Kami: Ada Wilmar di Persis Solo

Jumat, 22 April 2022 | 16:39 WIB

Sikap Kami: Jebol Gadis

Kamis, 21 April 2022 | 13:11 WIB

Sikap Kami: 'Perjudian' Yana Mulyana

Senin, 18 April 2022 | 14:06 WIB

Sikap Kami: Ade Armando

Rabu, 13 April 2022 | 12:32 WIB

Sikap Kami: Persib 'Salah Obat'

Kamis, 7 April 2022 | 12:15 WIB

Sikap Kami: Juara BPD, Juara Proliga

Senin, 28 Maret 2022 | 22:45 WIB

Sikap Kami: Jadi Petani, Siapa Takut?

Jumat, 25 Maret 2022 | 14:11 WIB

Sikap Kami: Noel dan 'Dosa' BUMN

Kamis, 24 Maret 2022 | 12:03 WIB

Sikap Kami: Negara Pura-pura

Jumat, 18 Maret 2022 | 06:00 WIB

Sikap Kami: Politisi Bebal

Kamis, 17 Maret 2022 | 11:38 WIB

Sikap Kami: Makna Bank BJB

Rabu, 9 Maret 2022 | 11:00 WIB

Sikap Kami: Malangsari

Selasa, 22 Februari 2022 | 12:48 WIB

Sikap Kami: Penalti di JIS

Kamis, 17 Februari 2022 | 12:18 WIB
X