• Senin, 16 Mei 2022

Sikap Kami: Tempat Jin Buang Anak

- Rabu, 26 Januari 2022 | 10:48 WIB
Edy Mulyadi
Edy Mulyadi

BENARLAH, lebih sulit mempelajari bahasa sendiri ketimbang bahasa asing. Tampaknya, alokasi jam belajar Bahasa Indonesia di sekolah-sekolah mesti dilipatgandakan agar kita, termasuk anak-anak, betul-betul bisa mendalami bahasa sendiri.

Tak percaya? Kini sedang ramai dibicarakan istilah “tempat jin buang anak”. Kita ribut karena tak bisa memaknai istilah itu. Bisa juga, dipolitisasi agar orang tak memaknainya dengan benar. Maka, dia kemudian dipaksakan disebut sebagai sebuah penghinaan.

Apakah jin punya anak? Akal kita yang terbatas tak bisa memastikannya. Kita hanya bisa menjawab dengan keyakinan-keyakinan keagamaan. Lha, melihat induk jin saja kita tak bisa, apalagi melihat anak-anaknya.

Tempat jin buang anak itu hanya istilah. Perumpamaan. Dipakai masyarakat Melayu Palembang atau bisa juga warga Betawi Jakarta. Sering dipakai masyarakat Melayu, yang dulu kita sepakati bahasa mereka sebagai dasar Bahasa Indonesia. Dia menggambarkan tempat yang jauh dan sepi.

Baca Juga: Sikap Kami: Ali Sadikin

Dulu, ketika daerah pinggiran DKI Jakarta mulai berkembang –terutama kawasan Tangerang, Depok, dan Bekasi, sebagian orang juga menyampaikan istilah yang sama. Saat itu, selain karena masih sepi dan terasa jauh, transportasi publik juga sulit. “Elu pindah kemana? Ah, itu mah daerah tempat jin buang anak,” begitu ungkapan sering terucap.

Tak ada yang marah. Tak ada yang merasa sebagai ujaran kebencian. Sebab, kawasan baru itu memang jauh dan sepi. Sering diumpamakan sebagai daerah tempat jin buang anak.

Repot kalau kita memaknai perumpamaan dengan bahasa yang lurus. Dua orang yang selalu bertengkar, misalnya, kerap disebut “seperti anjing dengan kucing”. Bahaya besar kalau dimaknai secara lurus lempeng begitu saja. Sebab, tentu akan muncul pertanyaan berikutnya: siapa anjingnya, siapa kucingnya?

Baca Juga: Sikap Kami: Langkah Keledai

Halaman:

Editor: Zulfirman

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Sikap Kami: Anies-Emil dan Demokrasi Absurd

Selasa, 10 Mei 2022 | 12:15 WIB

Sikap Kami: Tergila-gila WTP

Kamis, 28 April 2022 | 14:11 WIB

Sikap Kami: Don’t Change BJB Team

Selasa, 26 April 2022 | 22:34 WIB

Sikap Kami: Kartu Sakti Apa Lagi, Pak Jokowi?

Selasa, 26 April 2022 | 15:05 WIB

Sikap Kami: Ada Wilmar di Persis Solo

Jumat, 22 April 2022 | 16:39 WIB

Sikap Kami: Jebol Gadis

Kamis, 21 April 2022 | 13:11 WIB

Sikap Kami: 'Perjudian' Yana Mulyana

Senin, 18 April 2022 | 14:06 WIB

Sikap Kami: Ade Armando

Rabu, 13 April 2022 | 12:32 WIB

Sikap Kami: Persib 'Salah Obat'

Kamis, 7 April 2022 | 12:15 WIB

Sikap Kami: Juara BPD, Juara Proliga

Senin, 28 Maret 2022 | 22:45 WIB

Sikap Kami: Jadi Petani, Siapa Takut?

Jumat, 25 Maret 2022 | 14:11 WIB

Sikap Kami: Noel dan 'Dosa' BUMN

Kamis, 24 Maret 2022 | 12:03 WIB

Sikap Kami: Negara Pura-pura

Jumat, 18 Maret 2022 | 06:00 WIB

Sikap Kami: Politisi Bebal

Kamis, 17 Maret 2022 | 11:38 WIB

Sikap Kami: Makna Bank BJB

Rabu, 9 Maret 2022 | 11:00 WIB

Sikap Kami: Malangsari

Selasa, 22 Februari 2022 | 12:48 WIB

Sikap Kami: Penalti di JIS

Kamis, 17 Februari 2022 | 12:18 WIB

Sikap Kami: 'Jualan' Emil

Kamis, 10 Februari 2022 | 12:12 WIB

Sikap Kami: Karena Kita Budeg

Senin, 7 Februari 2022 | 13:42 WIB

Sikap Kami: Tempat Jin Buang Anak

Rabu, 26 Januari 2022 | 10:48 WIB
X