Sikap Kami: Tergila-gila WTP

- Kamis, 28 April 2022 | 14:11 WIB
KPK akhirnya menetapkan Bupatii Bogor Ade Yasin dan 7 orang lainnya tersangka dalam kasus dugaan suap tehadap auditor BPK RI. (Terbit/Ahmad Sayuti) (Reza Zurifwan)
KPK akhirnya menetapkan Bupatii Bogor Ade Yasin dan 7 orang lainnya tersangka dalam kasus dugaan suap tehadap auditor BPK RI. (Terbit/Ahmad Sayuti) (Reza Zurifwan)

APA gunanya predikat wajar tanpa pengecualian (WTP) jika hasil dibeli? Bukankah WTP pun tak menjamin jika tak terjadi praktik korupsi dalam menjalankan pemerintahan?

Tapi, WTP itu sepertinya sangat berarti bagi lembaga pemerintahan. Seolah-olah dengan WTP itu, praktik-praktik pemanfaatkan anggaran pemerintah bebas dari praktik korupsi.

Betulkah WTP bisa dibeli? Kita tidak sampai mengatakan hal seperti itu. Tapi, dua kejadian dalam sebulan terakhir, rasanya kian meyakinkan kita bahwa audit yang dilakukan Badan Pemeriksa Keuangan (BPK), banyak lobangnya.

Kejadian pertama di Kabupaten Bekasi. Dua orang auditor BPK Perwakilan Jawa Barat dicokok aparat kejaksaan. Mereka diduga melakukan pemerasan saat melakukan audit RSUD Cabang Bungin dan 17 puskesmas di Kabupaten Bekasi. Satu di antaranya sudah berstatus tersangka.

Baca Juga: Sikap Kami: Don’t Change BJB Team

Yang lebih menghebohkan baru saja terjadi. Bupati Bogor, Ade Yasin, ditangkap KPK bersama sejumlah pemeriksa BPK Perwakilan Jabar. Dugaan sementara, ada suap-menyuap dalam proses audit penggunaan anggaran pemerintah daerah.

Pejabat ditangkap KPK, buat kita bukan hal aneh lagi. Rasanya lebih 100 di antara mereka yang sudah berurusan dengan KPK. Sudah terlalu sering kutukan menghampiri mereka sehingga tak baru lagi.

Yang baru, dan tentu saja menyesakkan, adalah penangkapan terhadap orang-orang BPK. Buat kita, ini seperti pagar makan tanaman.

Baca Juga: Sikap Kami: Kartu Sakti Apa Lagi, Pak Jokowi?

Halaman:

Editor: Zulfirman

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Sikap Kami: Untung Ada Holywings

Rabu, 29 Juni 2022 | 10:34 WIB

Sikap Kami: Zillenial

Rabu, 29 Juni 2022 | 10:14 WIB

Sikap Kami: Jari-jari Sambara

Rabu, 22 Juni 2022 | 10:11 WIB

Sikap Kami: OPOP Makin Top

Selasa, 21 Juni 2022 | 12:20 WIB

Sikap Kami: Rindu Kami

Selasa, 7 Juni 2022 | 06:05 WIB

Sikap Kami: Kekuatan di Aare

Kamis, 2 Juni 2022 | 18:32 WIB

Sikap Kami: Robin Hood Trunojoyo

Kamis, 2 Juni 2022 | 10:57 WIB

Sikap Kami: Vatikan

Kamis, 19 Mei 2022 | 12:55 WIB

Sikap Kami: Yang Kurang dari PPDB

Kamis, 19 Mei 2022 | 11:43 WIB

Sikap Kami: Anies-Emil dan Demokrasi Absurd

Selasa, 10 Mei 2022 | 12:15 WIB

Sikap Kami: Tergila-gila WTP

Kamis, 28 April 2022 | 14:11 WIB

Sikap Kami: Don’t Change BJB Team

Selasa, 26 April 2022 | 22:34 WIB

Sikap Kami: Kartu Sakti Apa Lagi, Pak Jokowi?

Selasa, 26 April 2022 | 15:05 WIB

Sikap Kami: Ada Wilmar di Persis Solo

Jumat, 22 April 2022 | 16:39 WIB

Sikap Kami: Jebol Gadis

Kamis, 21 April 2022 | 13:11 WIB

Sikap Kami: 'Perjudian' Yana Mulyana

Senin, 18 April 2022 | 14:06 WIB

Sikap Kami: Ade Armando

Rabu, 13 April 2022 | 12:32 WIB

Sikap Kami: Persib 'Salah Obat'

Kamis, 7 April 2022 | 12:15 WIB

Sikap Kami: Juara BPD, Juara Proliga

Senin, 28 Maret 2022 | 22:45 WIB
X