Sikap Kami: Yang Kurang dari PPDB

- Kamis, 19 Mei 2022 | 11:43 WIB
Gubernur Jabar Ridwan Kamil saat membuka PPDB 2022 di Aula SMKN 2 Bandung. (Okky Adiana)
Gubernur Jabar Ridwan Kamil saat membuka PPDB 2022 di Aula SMKN 2 Bandung. (Okky Adiana)

PENERIMAAN peserta didik baru (PPDB) Jawa Barat untuk tingkat SMA dan SMK sudah dimulai. Disebut sebagai sistem paling adil, andal, dan aspiratif. Tapi bisa rusak karena integritas yang kurang.

Kita mengapresiasi langkah-langkah Pemprov Jawa Barat memperbaiki sistem PPDB. Kita sepakat, bahwa sistem tersebut adalah sesuatu yang adil bagi calon peserta didik.

Tentu saja, sulit mencari keadilan yang hakiki dalam PPDB. Tapi, setidaknya, sistem yang sudah dibuat, lebih memunculkan rasa keadilan bagi calon peserta didik. Dengan begitu, misalnya ada yang tak diterima, mereka jadi paham kenapa nasib seperti itu yang harus diterima.

Dalam PPDB kali ini, untuk SMA terdiri dari afirmasi 20%, perpindahan tugas 5%, prestasi 25%, dan zonasi 50%. Sedangkan untuk SMK: 20% afirmasi, 5% perpindahan tugas, 10% prioritas terdekat, 35% persiapan kelas industri, 25% prestasi rapor umum, dan 5% prestasi kejuaraan.

Baca Juga: Sikap Kami: Juara BPD, Juara Proliga

Terasa mendekati ideal. Terasa makin transparan, terutama karena PPDB kali ini juga dilakukan memanfaatkan digitalisasi.

Tapi, sekali lagi, itu saja rasanya belum cukup. PPDB bisa saja ternoda jika tak disertai dengan integritas yang kuat, baik oleh calon peserta didik, wali murid, panitia PPDB, bahkan –dan terutama-- orang-orang yang merasa memiliki kekuatan.

Yang semacam ini bukan sekali-dua terjadi di Jawa Barat. Pernah sekali waktu, umpamanya, katabelece dari anggota DPRD Jawa Barat masih bermain dalam PPDB. Begitu ramai di ruang publik, baru oknum anggota DPRD itu ngeles dan pura-pura merasa tak tahu, tak bersalah.

Baca Juga: Sikap Kami: Jadi Petani, Siapa Takut?

Halaman:

Editor: Zulfirman

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Sikap Kami: Untung Ada Holywings

Rabu, 29 Juni 2022 | 10:34 WIB

Sikap Kami: Zillenial

Rabu, 29 Juni 2022 | 10:14 WIB

Sikap Kami: Jari-jari Sambara

Rabu, 22 Juni 2022 | 10:11 WIB

Sikap Kami: OPOP Makin Top

Selasa, 21 Juni 2022 | 12:20 WIB

Sikap Kami: Rindu Kami

Selasa, 7 Juni 2022 | 06:05 WIB

Sikap Kami: Kekuatan di Aare

Kamis, 2 Juni 2022 | 18:32 WIB

Sikap Kami: Robin Hood Trunojoyo

Kamis, 2 Juni 2022 | 10:57 WIB

Sikap Kami: Vatikan

Kamis, 19 Mei 2022 | 12:55 WIB

Sikap Kami: Yang Kurang dari PPDB

Kamis, 19 Mei 2022 | 11:43 WIB

Sikap Kami: Anies-Emil dan Demokrasi Absurd

Selasa, 10 Mei 2022 | 12:15 WIB

Sikap Kami: Tergila-gila WTP

Kamis, 28 April 2022 | 14:11 WIB

Sikap Kami: Don’t Change BJB Team

Selasa, 26 April 2022 | 22:34 WIB

Sikap Kami: Kartu Sakti Apa Lagi, Pak Jokowi?

Selasa, 26 April 2022 | 15:05 WIB

Sikap Kami: Ada Wilmar di Persis Solo

Jumat, 22 April 2022 | 16:39 WIB

Sikap Kami: Jebol Gadis

Kamis, 21 April 2022 | 13:11 WIB

Sikap Kami: 'Perjudian' Yana Mulyana

Senin, 18 April 2022 | 14:06 WIB

Sikap Kami: Ade Armando

Rabu, 13 April 2022 | 12:32 WIB

Sikap Kami: Persib 'Salah Obat'

Kamis, 7 April 2022 | 12:15 WIB

Sikap Kami: Juara BPD, Juara Proliga

Senin, 28 Maret 2022 | 22:45 WIB
X