• Selasa, 30 November 2021

Lima Bocah Terseret Arus Sungai di Sukabumi, Satu Masih dalam Pencarian

- Selasa, 26 Oktober 2021 | 23:25 WIB
Sejumlah warga saat melakukan pencarian terhadap seorang bocah berusia lima tahun yakni Insan Fauzi yang terseret arus Sungai Palangpang, Desa Ciwaru, Kecamatan Ciemas, Kabupaten Sukabumi, Jabar pada Selasa, (27/10). (ANTARA FOTO)
Sejumlah warga saat melakukan pencarian terhadap seorang bocah berusia lima tahun yakni Insan Fauzi yang terseret arus Sungai Palangpang, Desa Ciwaru, Kecamatan Ciemas, Kabupaten Sukabumi, Jabar pada Selasa, (27/10). (ANTARA FOTO)

INILAHKORAN, Bandung- Lima bocah yang sedang asyik berenang di Muara Sungai Palangpang, Kabupaten Sukabumi, Jawa Barat terseret arus. Satu diantaranya hilang tenggelam dan hingga kini masih dalam pencarian.

"Dari lima bocah yang terseret arus Sungai Palangpang, empat berhasil diselamatkan namun seorang lainnya atas nama Insan Fauzi (5) terseret arus dan hilang tenggelam. Tim SAR gabungan saat ini masih melakukan pencarian, di sekitar lokasi kejadian," Kasatpolair Polres Sukabumi AKP Tri Andi Affandi di Sukabumi, Selasa 26 Oktober 2021.

Informasi yang dihimpun dari pihak kepolisian dan personel SAR Daerah Kabupaten Sukabumi, peristiwa yang menimpa lima bocah berawal saat mereka tengah asyijk berenang di Muara Sungai Palangpang, Desa Ciwaru, Kecamatan Ciemas sekitar pukul 16.15 WIB.

Keceriaan lima bocah itu pun, berubah menjadi malapetaka setelah terdengar suara teriakan minta tolong dari para korban. Warga yang melihat kejadian itu, tanpa dikomandoi langsung memberikan pertolongan untuk menyelamatkan mereka.

Baca Juga: GACOR di Tiga Laga, Bobotoh Ramai-ramai Puji Lord Jack 'Henhen' Grealish!

Dengan alat seadanya, warga pun berhasil mengevakuasi empat anak dalam kondisi selamat meskipun saat ini masih mengalami trauma setelah kejadian yang baru saja menimpanya.

Tapi sayang, warga yang terus berupaya menggapai tubuh mungil Insan tidak berhasil menjangkaunya dan tubuh bocah berusia lima tahun itu pun tenggelam dan menghilang di dalam sungai yang alirannya menuju lautan itu.

"Dugaan sementara, kecelakaan sungai yang menimpa para korban ini akibat arus bawah Sungai Palangpang yang cukup deras ditambah mereka tidak bisa berenang. Untuk pencarian kami lanjutkan hari besok atau Rabu, (27/10) dan tim SAR dari berbagai instansi, lembaga dan komunitas sudah berada di lokasi kejadian," tambah Tri.

Sementara, Ketua Forum Koordinasi SAR Daerah Kabupaten Sukabumi Okih Fajri mengatakan pada operasi SAR ini pihaknya menurunkan tim awal dengan jumlah personel tiga orang dan mengirimkan satu unit ruberboat.

Baca Juga: Rekor Tak Terkalahkan Dirusak Persib, Begini Reaksi Pemain PSIS Semarang

Lokasi kejadian yang merupakan muara sungai ada beberapa kemungkinan yang bisa terjadi terhadap korban yakni terseret hingga laut atau masih berada di sekitar muara. Selain itu, pihaknya juga mengingatkan kepada seluruh personelnya yang ikut dalam melakukan pencarian untuk selalu waspada dan berhati-hati karena cuaca yang awalnya cerah bisa langsung berubah menjadi buruk.

Baca Juga: PSIS vs Persib Tuntas! Maung Bandung Menang dan Rebut Puncak Klasemen, 'Saweran' Bonus Menanti...

Dalam operasi SAR ini melibatkan personel dari Polair Polres Sukabumi, Posmat TNI AL Ciwaru, Sarda Kabupaten Sukabumi, Balawista unsur TNI, relawan, masyarakat serta potensi SAR lainnya.

 

Editor: Bsafaat

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Why, Dewan Ancam Laporkan Sekdis DPKPP ke APH

Jumat, 26 November 2021 | 20:00 WIB

8.000 Guru Honorer di Garut Masuk Dapodik

Kamis, 25 November 2021 | 22:26 WIB

Risih, Ratusan Ribu Lembing Batu Serang Warga Cirebon

Kamis, 25 November 2021 | 16:10 WIB

Kasus Naik, RS di Garut Kembali Rawat Pasien Covid-19

Kamis, 25 November 2021 | 15:51 WIB
X