• Senin, 24 Januari 2022

Duh, Puluhan Makam di TPU Covid-19 Bekasi Amblas, Ini Penyebabnya

- Jumat, 12 November 2021 | 20:00 WIB
Pengurus TPU Mangunjaya Tambun, Kabupaten Bekasi, Jawa Barat memadatkan tanah makam amblas dengan menambah volume tanah.
Pengurus TPU Mangunjaya Tambun, Kabupaten Bekasi, Jawa Barat memadatkan tanah makam amblas dengan menambah volume tanah.

INILAHKORAN, Bandung-Sebanyak puluhan makam di Tempat Pemakaman Umum (TPU) Mangunjaya Tambun Selatan, Kabupaten Bekasi, Jawa Barat yang dihuni jenazah terpapar COVID-19 amblas.

"Kondisi makam yang amblas ini sudah terjadi sejak kemarin. Jumlahnya kini sudah mencapai puluhan makam," kata Kepala UPTD TPU Mangunjaya Milun di Bekasi, Jumat 12 November 2021.

Dia mengatakan penyebab amblasnya puluhan makam itu dikarenakan perubahan kontur tanah makam menjadi basah seiring guyuran air hujan di awal musim penghujan tahun ini.

Baca Juga: Bandung Keren....Tinggal 3 Persen Warga yang Belum Vaksinasi Covid-19 Dosis Pertama

Milun mengatakan mayoritas makam-makam yang amblas itu merupakan makam baru yang proses pemulasaran dilakukan pada beberapa bulan sebelum kejadian ini.

"Semuanya makam baru, umur makamnya paling lama sekitar tiga bulan," katanya.

Ketika dimakamkan, kata dia, tanah-tanah di dalamnya masih dalam kondisi keras dan kering sehingga teksturnya masih kuat untuk menopang beban tanah di lubang makam.

Baca Juga: Kemenkeu Peduli Dukung Sektor Pariwisata Terdampak Pandemi Covid-19

Sebaliknya ketika musim hujan datang, tanah yang kering itu mengalami penyusutan sehingga ketebalannya menurun dan menyebabkan amblasnya makam-makam yang baru seumur jagung tersebut.

"Kalau makam baru mah begitu, tanahnya waktu itu musim kemarau, tanahnya masih pada keras, kena air jadi hancur," ucapnya.

Dirinya menampik amblasnya makam dikarenakan peti-peti pemakaman COVID-19 mengalami pelapukan sebab kondisi peti masih bagus dan tidak hancur setelah tanahnya amblas.

Baca Juga: Waspada! Kasus Aktif Covid-19 di Garut Naik Lagi Jadi 18 Kasus

"Kalau soal peti aman, tidak perlu diganti dengan peti baru. Jenasah juga aman," katanya.

UPTD TPU Mangunjaya telah berupaya memadatkan kembali tanah makam dengan menambah volume tanah sehingga tidak akan amblas kembali bahkan saat diguyur air hujan.

"Sekarang, Alhamdulillah, sudah mulai rapi lagi. Tinggal tambah tanah lagi, paling tambahnya 60 sentimeter. Dua hari penanganan kelar, sudah rapi semua," kata dia.*** 

Editor: JakaPermana

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Jadwal SIM Keliling Tangsel Sabtu 22 Januari 2022

Sabtu, 22 Januari 2022 | 08:56 WIB

Jadwal SIM Keliling Karawang Sabtu 22 Januari 2022

Sabtu, 22 Januari 2022 | 08:04 WIB
X