Amalan Apa yang Disunahkan Jelang Idul Adha? Simak Jawabannya

menjelang hari raya Idul Adha 1443 H ada amalan-amalan sunnah yang bisa dilakukan umat Islam. berikut ini amalan amalan sunnahnya

Amalan Apa yang Disunahkan Jelang Idul Adha? Simak Jawabannya
Amalan Apa yang Disunahkan Jelang Idul Adha? Simak Jawabannya

INILAH KORAN, Bandung – Tak lama lagi umat Islam akan menghadapi hari raya Idul Adha 1443 H atau 2022 M.

Namun menjelang hari raya Idul Adha 1443 H ada amalan-amalan sunnah yang bisa dilakukan umat Islam.

Ada beberapa amalan yang bisa dilakukan umat Islam jelang hari raya Idul Adha 1443 H.

Baca Juga: Spoiler Why Her? Episode 9: Yoon Se Pil Ungkap Dendam Tersembunyi Terhadap Sosok Ini, Siapa Dia?

Memperbanyak amal sholeh

Amalan pertama yang bisa dilakukan umat Islam menjelang Hari Raya Idul Adha adalah memperbanyak amal saleh pada awal Bulan Dzulhijah.

Seperti yang diriwayatkan dari Ibnu Umar, dari Nabi Muhammad SAW Beliau bersabda:

Tiada hari-hari dimana amal shalih paling utama di sisi Allah dan paling dicintai-Nya melebihi sepuluh hari pertama Dzulhijjah. Perbanyaklah pada hari itu dengan Tahlil, Takbir dan Tahmid.” (HR. Ahmad)

Baca Juga: Eric Absen dalam Konser The Boyz Bertajuk THE B-ZONE di Jakarta

Puasa Tarwiyah

Puasa Tarwiyah tidak berbeda dengan puasa lainnya, yakni menahan dari makan, minum, berjimak disiang hari dari terbit fajar hingga tibanya waktu berbuka yang dilakukan tanggal 8 Dzulhijjah.

Puasa Tarwiyah memiliki keutamaan bagi mereka yang mengerjakan ibadah sunnah tersebut. Sebagaimana diterangkan dalam hadist:

صوم يوم التروية كفارة سنة وصوم يوم عرفة كفارة سنتين

Artinya, “Puasa hari Tarwiyah dapat menghapus dosa setahun. Puasa hari Arafah dapat menghapus dosa dua tahun,” (HR Abus Syekh Al-Ishfahani dan Ibnun Najar).

Puasa Arafah

Puasa Arafah ini dilaksanakan pada 9 Dzulhijjah, yang dilakukan saat jamaah haji sedang melaksanakan wuquf di Arafah.

Puasa Arafah memiliki keutamaanya luar biasa. Rasulullah SAW bersabda dalam riwayat Muslim:

"Puasa hari Arafah dapat menghapus dosa satu tahun yang telah lalu dan akan datang, dan puasa Asyura (tanggal 10 Muharram) menghapus dosa setahun yang lalu," (HR Muslim).***


Editor : inilahkoran